August 1, 2010

Persahabatan Mangkok dan Piring

Pada postingan cerita gua kali ini, gua ngebahas tentang sebuah pershabatan. Lo pasti punya sahabat entah itu dari lo masih kecil atau udah bangkotan sampe sekarang, kalo udah hari-hari dilaluin berdua pasti kalau dia sekali absen gak ada atau barengan sama lo, lo pasti nanyain deh dan agak sedikit bete. Padahal lo udah punya pacar tapi tetep aja kemana-mana maunya sama sahabat. Bahkan bumi ini pun bersahabat dengan bulan, semua isi di dunia ini pasti punya temen atau sahabat. Apa temennya Sendok? Garpu lah. Apa temennya Kaos kaki? Sepatu lah. Apa temennya sebelah sambel yang dipencet-pencet di MCD? yah Saos tomat. Apa temennya Sinta? yah Jojo. Semua di dunia ini pasti ada temennya.

Persahabatan juga terlihat di depan komplek gua setiap pagi. Pertemanan antara tukang bubur ayam dan tukang ketoprak. Mereka gua simbolisasikan menjadi Mangkok dan Piring, tadinya mau gua lambangin gayung sama odol cuman gak nyambung yaudah cari yang gampang aja yaitu MANGKOK DAN PIRING! kenapa mangkok sama piring? soalnya mereka berdua kerjaan sambilannya dagang perabot rumah tangga (gak kok) karena mangkok itu melambangkan wadah Bubur dan piring mewakili Ketoprak. Jadinya kalo mereka buat kerajaan bareng pasti rakyatnya itu terdiri dari sendok sama ulekan, trus tentaranya terbuat dari bumbu kacang sama daun seledri.

Tukang bubur namanya Bang Ari dan yang jual ketoprak namanya Bang Amin. Mereka kalau dateng selalu barengan, kalau pulang juga kadang2 barengan dan kalau dagang selalu sebelahan. Bagaikan kertas fotocopy bolak balik, selalu sama-sama. Tiap pagi dagangan mereka laku banget, kalo pagi dan perut laper tiba-tiba liat gerobak mereka berdua kayak liat Honda Jazz markir di pinggir jalan abis itu pas dideketin nongol Leonardo Dicaprio sama Zac Efron trus mereka bawa mangkok dan piring (kalo emang kenyataannya lo bener-bener liat begitu, mending buru-buru cari linggis trus hajar mereka berdua sambil bilang, "ini boongan, ini boongan, ini boongan")

Hobi mereka pun sama, dan ini adalah hobi yang gua gak pernah temuin di orang yang gua kenal sebelumnya. Hobinya itu adalah NGELIATIN IBU-IBU MUDA! Oh Maen Got! itu hobi yang bener-bener gak masuk di akal. Kenapa bisa begitu? soalnya tempat mereka mangkal alias buat jualan itu bersebelahan sama tempat tukang sayur pada berenti dan bagaikan pit stop buat mereka. Nah bagi si Ari dan Amin bagaikan SURGA soalnya tukang sayur adalah server utama kedatangan ibu-ibu muda mangsa mereka buat belanja sayur kalau pagi.

Gua pernah beli bubur di Bang Ari dan dia ngomong,

"Kia, kia, kia..nih ada cewe cakep nih lewat bentar lagi"
"kapan bang?" tanya gua
"Ini nih, Nah tuh dia!"

trus ada ibu-ibu muda, orang daerah situ lewat naik MIO cuma pake piyama doang dan celana pendek.

"Nah tuh kan bener. Bohay bener!!" sambil cengar cengir dan masih ngeliatin tuh orang yang berenti di tukang sayur
"ASTAFIRLOH BANG!! masih pagi bang!" gua bilang
"Justru pagi itu kia, banyak malaikat berterbangan"
"terbang naek apaan? sapu lidi?"
"naek motor dong!"

gua cuma diem dan mikir, terbang naik motor? gak lama tiba-tiba si Ari ngoceh lagi

"si Amin, diem-diem liatin juga"

pas gua liat mukanye bang Amin, POLL!! itu konsentrasi 200% kayak lagi liatin soal pas UN

"Rejeki nih ri! diem lu!" Amin bilang begitu
"Emang sih min, apalagi 'boncengannya' beuh!! mantep dah itu!"
"ANJRIT!! lo berdua sarap nih, inget bini sama anak di rumah" gua nasehatin
"Rumah yah rumah, di sini beda lagi dong masalahnya!! yah gak ri?!" Amin bilang
"YOI!!" Ari ngeiyain

Persahabatan mereka terjalin bersama atas nama IBU-IBU MUDA, dan terbukti sampai sekarang mereka masih laku dan tetep jualan. Kalau lewat sana pasti gua dipanggilin,

"WOI KI!! kapan kita 'nontonin' yang lewat lagi?"

Ternyata mangkok dan piring itu sama aja.

1 comment:

Dwi said...

thanks infonya sob,, and ijin follow ya..