July 25, 2010

Tukang Sampo

Dulu gua pernah ke kampus adek gua, di Atma Jaya. Gua ke sana dalam rangka mau nemenin nyokap gua ada pertemuan orang tua mahasiswa, sambil nunggu nyokap yang masih rapat, gua duduk di depan kampusnya yang kebetulan bener ada Tukang Jualan minuman. Saat badan udah mau berdiri niat mau bayar malah ada kata sapa memanggil,

“Mas! Mas!”

gua mikir kalau ini pasti mahasiswi kesepian yang udah liatin gua dari tadi dan nungguin gua sampai sore begini, pasti dia lagi sedih dan matanya udah berkaca-kaca hampir meneteskan air mata dan sekarang dia butuh bahu buat bersandar dan butuh gua untuk pengaduan tapi pas balik malah APES YANG GUA DAPET! yang manggil malahan mas-mas botak, sipit, lenje pakai kemeja, berdasi, rapih banget kayak abis kelar kantoran tapi yang gua bingung yaitu pas dia bawa-bawa koper yang ditarik. Malah keliatannya kayak turis dari Hongkong yang nyari pesawat yang ngangkut dia pulang.

“Kenapa mas? Pesawatnya gak landing di sini mas?” sapa gua
“Ah mas bisa aja deh!” sambil nepuk pundak gua, untung gua gak reflek buat sikut muka dia soalnya main tepuk aja
“Terus kenapa tadi manggil-manggil deh mas?”
tanya gua ke dia

"Oh saya kagum sama rambut mas yang kribo itu, kayak idola saya" kata dia
"Idola mas siapa?" tanya gua
"Saya lupa namanya siapa, cuma saya inget namanya" Bilang dia
Gua ngomong dalem hati, "Lah kali ada orang lupa sama idolanya?! Sarap!"
"Achmad Albar kali mas?" sahut gua
"Nah iya si Ahmad Ablar"
"Albar mas" gua koreksi omongan dia
"Ah iya Achmad Arblal" beda lagi dia ngomongnya
"Namanya Achmad Albar mas!" gua makin kesel nanggepin itu orang
"Nah itu dia lah, emang dia itu siapa sih?" nanya ke gua

Gua makin kesel sama ini orang, tadi dia bilang idolanya dan pertama lupa namanya trus malah gak tau dia siapa.

"Sebenernya mau nih orang apaan si?!"

M
akin kesel gua dibuat dia, dan yang bikin tambah malesin pas dia senyum-senyum sendiri menyangka leluconnya berhasil dan dia pikir gua bakal ketawa, malahan mo gua tendang kalo perlu gua lipet-lipet barengan kopernya trus gua masukin patas jurusan Tanjung Priok. Keadaan semakin gak bisa dikontrol ketika dia duduk manis di sebelah gua, abis itu cerita kalo dia jalan jauh banget dari Thamrin sampai ke sini, trus sebenernya dia punya mobil tapi dia males bawa soalnya dia mau jadi orang yang rendah hati biar gak di sangka sombong sama orang-orang atau tetangganya. Trus dia kasih gua nasehat :


"Apa yang sudah Tuhan anugerahkan kepada kita itu haruslah kita jaga mas, contohnya rambut mas ini. Saya suka banget mas apalagi kalo dirawat dengan baik mas’"

trus dia nyambung lagi

"Kalo mas sendiri udah punya sampo yang pas belom buat rambut kribonya?"
"Udahlah mas! kalo gak mah udah kutuan nih sekarang"
gua jawab
"Oh begitu yah mas"
dia melas


Makin bingung nih gua sama omongannya yang tiba-tiba nanyain sampo, apa dia mau tukeran rambut sama gua atau dia mau ajak gua jadi bintang iklan samponya, di sana gua harus ngomong

"PAKAI SAMPO INI! DIJAMIN KRIBO!"

mana ada yang mau beli tapi tadi nasehatnya khusuk banget kayak dengerin KULTUM tiap subuh di tipi. Nasehat yang baik tapi salahnya kenapa keluar dari mulut seorang yang malesin kayak dia. Setelah lama memandang langit dia trus cabut. Gak lama tiba-tiba abang tukang teh botol yang ikutan menyimak pertemuan gua dengan pria lulusan Shaolin itu ngomong,

"Tadi dia ngomong apa aja de?"
"Dia cerita-cerita gitu mas, trus dia bilang kalo dia suka sama rambut saya soalnya kayak idolanya. Oh iya dia juga nanyain udah ada sampo apa belom" gua terangin ke abangnya
"Oh gitu" sahut abangnya
"Emang dia siapa sih bang? Orang sini? Abang kenal sama dia?" gua nanya semangat banget
"Oh dia itu TUKANG SAMPO" terang si abang itu.

Mendengar keterangan dari abang teh botol itu bagaikan mendengar dari malaikat Gabriel bahwa gua dikasih petuah yang baik dan jalan terang yang buat gua pengen kejar tuh orang trus gebuk pala botaknya pake botol. Emosi naik, detak jantung makin berdetak kencang, aliran darah gak bisa gak terkontrol, urat berdenyut kencang, mencret aku di jalan. Sumpah gua kesel banget sama tuh orang, Udah gak jelas, ngasih nasehat yang bersifat persuasif buat beli dagangannya trus sok bilang males bawa mobil lagi.

No comments: