July 17, 2010

Gondrong? Potong!

Apa yang anak cowo biasanya takut dan deg-degan pas SMA atau upacara hari Senin? Apa yang mereka takutin kalau liat ada beberapa guru liat dari dalem kelas ada beberapa guru piket sama guru BP lagi jalan bareng. Bukan karena mereka udah jadian dan mo keliling sekolah buat kencan pertama abis itu mereka pelukan di koridor sekolah sambil menikmati indahnya pemandangan lapangan basket. Bukan juga mereka jalan-jalan iseng buat nyari angin tapi ini mereka lakuin buat RAZIA. Anak cowo pas masa SMA takut sama razia bukan karena mereka lupa ngapus lipstick bekas mangkal semalem di taman lawang tapi emang biasanya males kalo musti rapih-rapih amat kalo sekolah.

Razia pas di sekolah yah kayak biasa lah, meliputi lokasi sekolah, ato gak nama dada lah, batik, gesper, celana, seragam yang dikecilin, sepatu, kaos kaki, dan yang paling krusial adalah RAMBUT tapi sekolah swasta atau ada beberapa sekolah yang bebasin muridnya mo panjang apa pendek rambutnya. Kalo udah ada guru yang bawa-bawa gunting terus mondar mandir di depan kelas, itu udah pertanda buruk buat GONDRONGERS [sebutan untuk anak gondrong], apa perlunya gunting tersebut?! YAH BUAT POTONG RAMBUT LAH! masa iya begini,

"Wah! kamu nak kok gondrong sih rambutnya, sini celana nya saya pendekin" udah gak mungkin nyambung omongannya atau gak mungkin ampe selebay ini :

"Waduh rambut kamu udah panjang nih, bapak harus gunting" pak guru bilang begitu
"JANGAN PAK! TOLONG PAK! JANGAN!" murid membela diri
"TIDAK BISA! ini harus saya potong!" pak guru geram sambil mengeluarkan gunting
"Jangan pak! nanti orang tua saya bilang apa pak?! saya masih mau punya masa depan" murid berucap sambil memegang kancing seragam erat-erat
"HARUS! SAYA SUDAH TIDAK TAHAN!" guru tersebut mengayunkan gunting ke arah rambutnya
"TIDAAAAKKKKKKKKK!!!!!!" murid berteriak kencang
dan rambutnya pun di potong

Dialog di atas emang lebay kayak adegan sodomi murid SMA oleh guru karena rambutnya panjang, makanya untuk guru-guru yang membaca tulisan ini, tolong jangan ditiru pak.
Jadi biasanya situasinya itu, beberapa anak yang ditunjuk di dalam kelas disuruh keluar kelas trus di suruh jongkok kayak napi dengan gaya siap boker dan muka ngeden penuh semangat.

Nah waktu jaman SMA dulu, gua juga ngalamin masa-masa ini. Kira-kira tahun 93 dulu [ANJIR! tua parah gua SMA tahun segitu], pada masa itu rambut gua udah kribo dan sedikit mengembang bukan kayak sekarang yang kayak kue bolu kebanyakan Fermipan, jadinya ngembang tak terkontrol. Pas waktu itu, gua panjangin rambut atau lebih tepatnya ngembangin rambut dalam rangka males potong jadinya begitulah. Gua inget banget itu waktu gua kelas 3 SMA dan itu beberapa hari mo Pra-UN jadi rambut harus rapih dan gua males banget jadinya gua masa bodo amat dan efeknya rambut gua tetep dipotong. Sebelum di potong, gua dipanggil juga ke luar kelas. Gua membela diri lah, soalnya gua udah siapin kalimat yang jadi senjata pamungkas gua. Kalimat itu adalah, "IIHHH!! SEBEL SEBEL SEBEL! AKU SEBEL SAMA BAPAK! IHHHH!!" sambil mukul-mukul pundaknya pak guru [anjrit! ngeri juga kalo beneran!] bukan itu tapi begini,

"WAH! gak bisa gitu dong pak, kan peraturan di sekolah kan rambut gak boleh melebihi kerah baju dan alis mata jadi saya bebas dong pak, orang saya gak ngelanggar itu. Rambut saya gak ngelewatin bates-bates itu!"

ternyata kalimat yang gua ngomong barusan sia-sia aja soalnya tuh guru bilang,

"Emang gak ngelewatin bates, tapi ini ngalangin pandangan temen kamu kalo di kelas, Hizkia!"

"LAH! Gak ada hub..." gua liat rambut gua udah mulai bercucuran di ubin, emang sih males liatnya tapi mau diapain lagi. Udah kepotong juga mending sekalian aja mumpung gratisan.

Semua itu harus gua terima dan juga seluruh pria dengan keinginan rambut gondrong semasa SMA, dan dialog di atas gua akhiri dengan,

"Pak, motongnya model rambut Tomingse yah pak"

Si bapaknya ketawa kecil tapi buat gua malah kayak kuda ngeringkik kurang minum.

No comments: