October 22, 2009

WHY ALWAYS ME?!

Judul di atas ntuh bahasa Inggris yang artinya pertanyaan ini yang banyak banget keluar 2 bulan terakhir. Tadinya mo gua tulis di blog, cuman nanti malah jadi hal yang gak penting [emang gak sih sebenernya] tapi demi teman-teman di medan perang, aku bersedia. [paan dah?!] Pertanyaan "kenapa selalu gua?!" ato gak "kenapa selalu gua?!" kadang-kadang, "kenapa ini harus terjadi sama gua?!" trus, "kenapa kok musti gua?!" dan sampe-sampe, "kenapa begini kenapa begitu?!" [lagunya Maissy yang di CILUKBA, gua lupa judulnya]

Udah dari dulu gua ngerasain kayak gini nyet. Semua hal-hal yang mustinya gak terjadi di kehidupan gua, malah berbalik dari yang gua bayangin dan berdampak negatif banget buat ekosistem di sekitar gua. Dampaknya ntuh gak enak bener buat dia, dan yang lebih gak enaknya lagi ntuh buat gua sendiri. Pernah dulu pas balik skolah, gua lagi kesel banget gara-gara putus sama Anky, cewe gua pas SMP [CIHUYY!!] trus gua minum es kelapa [gak nyambung] niatnya sih buat mendinginkan pikiran supaya gak bablas tapi tetep yang ada di pala gua cuman keinginan untuk berak [salah!!] bukan ntuh tapi keinginan buat hidup tapi mati, kalo dibilang mati sih gak cuman masih hidup tapi ada matinya juga [bingung kan lo?! SAMA!!]. Akhirnya dialasi kekesalan yang membara melebihi bara abang tukang sate, dan di sertai pertanyaan, "kenapa musti gua sih yang putus?!" trus reflek cepet dan langsung aja gua timpuk plastik bekas es kelapa ntuh ke samping gua tanpa mikir apa-apaan. Selang beberapa detik, baru gua sadar ntuh rumah tetangga trus lemparan gua berhasil menjatuhkan 1 pot Anggreknya dia [santailah, 1 pot ini] tapi pas 1 jatoh 4 lainnya juga jatoh [ntuh baru serem].

See!! kemarahan gua merusak ekosistem yang sebenernya gak dosa, kalo ntuh terjadi di halaman rumah gua mungkin gua udah harus ngepak barang-barang trus kemasin smua baju abis ntuh keluar dari rumah gara-gara di usir sama nyokap soalnya beliau punya filosofi kalo Tumbuhan Lebih Tinggi Kastanya Daripada Anaknya Sendiri. Lebih sering ngerawat tumbuhan daripada buah hatinya [halah!!].

Pertanyaan "kenapa dah harus gua?!" kembali timbul pas ada satpam kampus gua sendiri yang nanya,
"aslinya Ambon iah mas??"
trus gua jelasin dengan bangga dan santai,
"bapak sih Ambon campuran Portugis gitu, trus Ibu saya Manado, Ambon, ada Belandanya gitu"
jawaban PEDE gua tadi terpatahkan pas dia bilang,
"banyak campuran bulenya tapi kok kamu gelap begini??"
gua ngeles aja,
"ade saya putih bener, ngelebihin bapak trus kakak saya mah dapet dari bapak saya yang rada-rada Ambon cuman ada portugisnya gitu." [Pede abis]
eh dia bilang,
"smuanya pada bagus-bagus, kamu doang yang gagal. Kamu bukan anak kandung kali?!"
ASTAFIRLOH!! MENURUT LOH?! pertanyaan ntuh menusuk tajam di hati ku [lebay] kaget dah gua denger ntuh satpam ngomong gitu, tadinya gua mo bilang,
"saya anak kandung lah pak, cuman kedua orang tua saya ngidam coklat pas ngelahirin saya, gak kaya orang tua bapak yang ngidam sendal swalow sama kacang garuda yang hasilnya kayak bapak gini."

Sampe pulang kampus, gua tetep mikirin ntuh pertanyaannya satpam, dan terulang lagi, "kenapa gua yang kulitnya paling gelap di keluarga??" trus ada pertanyaan, "kenapa harus gua yang ketemu ntuh satpam yang ANJING BANGSAT?!". Pertanyaan yang ada di atas ntuh sampe detik ini belom bisa terpecahkan dengan gua, kalo gua berusaha buat memecahkan makin parah dan otak gua. Gak kuat nampung yang overload kayak gitu. Mending let it flow aja dah, gak ngerti harus diapain dan gua juga bingung ma apa yang sebenernya ada di kehidupan gua, sadar gak lo kalo di hidup lo ntuh banyak pertanyaan yang gak bisa lo jawab sendiri [gak ntuh, hidup lo doang kali?!] kayak pertanyaan, "apakah gua laki-laki?! atau cuman manusia kribo bertitit tanpa dada yang mengembang??" kurang lebih seperti itu lah.

Kata orang biarlah waktu yang menjawab, tapi waktu jawabnya lama dan gak pasti juga dia mo jawab. "Apakah Waktu ntuh adalah Tuhan?? sampe dia ntuh tau semuanya??" kalo waktu ntuh jadi Tuhan, bakalan ada agama baru namanya Jam trus pengikutnya di golongin jadi 2 yaitu Jarum Panjang sama Jarum Pendek trus kalo jalan musti bunyi tik-tik-tik bunyi hujan di atas genting [bukan lagu mas!!] trus gua masih bingung, "kenapa harus gua yang nunggu waktu??", "kenapa harus gua yang bingung kayak gini??", "kenapa gua yang nulis blog ini?!" [YAIALAH LO!! kalo bukan lo siapa nyet?!]



No comments: